Kisah suami isteri dan anak-anak dalam mencari malam lailatul qadar

 

Sedang suami khusyuk, tenggelam dalam ibadah mencari malam lailatul qadar, si isteri berkecah di dapur menyediakan makanan sahur untuk suami dan anak-anak yang masih lena tidur.

Ikut hati kecilnya, pasti teringin benar dia turut bersenang-senang rukuk dan sujud dalam damai hening, mendamba kasih Allah.

"Ciangg...!"

Menggoreng pula dia ayam kegemaran anak.

"Kting, kting, kting..."

Membancuh pula dia, kopi kemestian suami.

"Prak, prak, prak...."

Pinggan dan cawan diangkat dan dihidang ke meja makan.

"Iman, bangun Iman."

Bergegas dia mencuit anak bujang yang tidur di tingkat atas 'double decker'.

"Zulfa, Zahraa, bangun. Solat tahajud, hajat."

Dia menarik selimut yang membaluti badan mereka.

Sedang anak terpisat-pisat melawan kantuk. Dia kembali ke dapur.

Walaupun pada pandangan kasar, Dia tak sempat rukuk dan sujud, mengejar pahala ibadah khusus untuk dirinya. Tetapi dia menjadi asbab suami dan anak-anak dapat ruang mencecah dahi ke lantai menyembah Tuhan.

Percaya, ada isteri dalam situasi  begini.
Memendam keinginan ibadah sendiri untuk bakti mulia kepada anak-anak dan suami.

Suami.
Jika kalian sedang beristighfar di atas sejadah.
Istighfar sekali untuk keampunan isteri.

Suami.
Jika kalian sedang bersujud meminta hajat dari Allah,
Mohon sekali dimakbulkan hajat yang didamba si isteri.

Suami.
Jika menangis berjujuran mohon diampun dosa-dosa,
Mohon sekali buat isteri yang bertungkus lumus tadi.

Suami,
Jika berteriak kecil memohon Allah masukkan kalian ke syurga, minta sama istana syurga untuk dia.

Suami,
Mohon pada Allah,

"Ya Allah, apa saja amal yang kau terima daripadaku, ganjari jugalah pahalanya buat isteriku malah lebih lagi buat dia, kerana dia asbab elok sempurna aku beramal."

Hadiahkan mereka, doa kita yang bersungguh-sungguh.